Ingin Budidaya Jahe Gajah? Berikut Trik Suksesnya Budidaya Jahe Gajah Dengan Polybag

jahe gajah

Jahe dengan nama ilmiahnya Zingiber Officinale yaitu salah satu tanaman rimpang yang bentuknya yang menggelembung pada bagian tengah ruasnya. Ada beberapa macam jenis jahe, yaiut seperti jahe merah, jahe emprit serta jahe gajah. Rasa yang dominan pada jahe yaitu pedas, rasa pedas tersebut dihasilkan oleh sebuah senyawa keton yang disebut zingeron. Tak hanya dipakai untuk bahan bumbu dapur, ternyata jahe memiliki banyak khasiat serta manfaat, seperti bisa mengobati migrain serta sakit kepala, bisa menurunkan kadar kolesterol, bisa menyembuhkan perut kembung atau gangguan pencernaan serta lain sebagainya.

Dengan khasiatnya yang begitu banyak, membuat banyak orang yang mulai membudidayakan tanaman ini. Budidaya tanaman jahe ini bisa menjadi peluang usaha yang cukup menjanjikan.

Ada Beberapa Cara Budidaya Jahe Gajah Dalam Karung Atau Polybag, Yaitu :

Pemilihan dan Penyemaian Bibit Jahe Gajah

Pilihlah bibit jahe gajah yang memiliki kualitas baik karena bibit nantinya akan memengaruhi hasil yang diperoleh. Pilihlah bibit jahe yang asalnya dari tanaman induk yang tua ataupun minimal berumur sekitar 10 bulan. Ambillah rimpang jahe gajah paling tidak yang sudah mempunyai 2 mata tunas, segar, tak lecet dan tak berpenyakit.

Proses penyemaian bisa dikerjakan dengan 2 cara yaitu dengan memakai peti atau dengan bedengan. Dengan memakai peti kayu. Kemudian rimpang jahe yang akan dibuat bibit dijemur tetapi jangan terlalu kering, kemudian disimpan dalam peti kayu sekitar 1-1,5 bulan sampai mempunyai mata tunas. Sesudah itu, potonglah rimpang menjadi beberapa bagian dengan setiap bagian memiliki 3-5 mata tunas kemudian jemur ulang sekitar 1 hari.

Potongan rimpang calon bibity terbebut kemudian dimasukkan ke dalam karung beranyaman jarang, kemudian dicelupkan dalam larutan fungisida dan zat pengatur tumbuh sekitar 1 menit. Jika sudah letakkan rimpang bibit tersebut pada bagian dasar peti kayu dengan mata tunas berada di atas, kemudian berikan abu gosok atau sekam padi pada bagian atasnya, dan juga seterusnya. Jika umurnya sudah sekitar 2-4 minggu, rimpang bibit jahe tersebut sudah bisa ditanam.

Jika memakai bedengan, maka perlu dibuatkan rumah semai dengan ukuran sekitar 10m x 8m untuk menyemai sekitar 1 ton bibit. Dalam rumah semai buatlah bedengan dari jerami, kemudian susun rimpang bibit di bagian atasnya kemudian tutup kembali dengan jerami dan juga seterusnya sampai bagian paling atas yaitu jerami. Jangan lupa laksanakan poses perawatan yaitu penyiraman setiap harinya dan sesekali disemprot dengan fungisida, sesudah penyemaian selama 2 minggu rimpang bibit mulai bertunas kemudian potonglah menjadi beberapa bagian dengan setiap bagian mempunyai sekitar 3-5 mata tunas. Sebelum ditanam bibit tersebut diletakan dalam karung kemudian direndam dalam larutan fungisida selama 8 jam kemudian dijemur sekitar 2-4 jam. Barulah bibit bisa ditanam.

Baca Juga :

Persiapan Tempat Tanam Dan Media Tanam Jahe Gajah

Sediakan tempat tanam berupa karung bekas ataupun plastik polybag berukuran besar dengan ukuran minimal 40cm x 50cm. Siapkan juga media tanam yaitu campuran tanah gembur, pasir dan pupuk kandang atau pupuk kompos. Berikutnya, masukkan media tanam ke dalam polybag/pot atau karung bekas yang akan dipakai untuk tempat tanam.

Penanaman Jahe Gajah Dalam Karung atau Polybag

Jika semuanya sudah siap, segera laksanakan proses penanaman. Tanam bibit dalam karung atau polybag/pot. Kemudian siramlah tanaman jika sudah selesai menanamnya.

Pemeliharaan Tanaman Jahe Gajah Dalam Karung

Proses penggantian rimpang yang mati atau rusak dengan tanaman atau rimpang baru ketika 2-3 minggu sesudah penanaman. Dan jangan lupa laksanakan proses penyiangan pada gulma atau tanaman pengganggu yang tumbuh pada sekitar tanaman jahe gajah.

Supaya nutrisi yang diperlukan tanaman tersebut terpenuhi, laksanakan pemberian pupuk. Pemberian pupuk tersebut bisa dikerjakan dengan memakai pupuk organik atau konvensional, pemupukan ini bisa dikerjakan 2 bulan 1 kali. Untuk penyiraman, tanaman Jahe tak memerlukan air yang terlalu banyak untuk pertumbuhannya.

Pemanenan Jahe Gajah

Pemanenan jahe bisa dikerjakan tergantung pada pemakaian, apabila jahe dipakai untuk kebutuhan bumbu penyedap masakan, maka ketika umur kurang lebih sekitar 4 bulan jahe sudah bisa dipanen. Tetapi umumnya jahe dipanen pada umur sekitar 10-12 bulan, dengan ciri-ciri yang siap panen yaitu daun berubah warna dari hijau menjadi kuning dan batangnya semua sudah mengering.

Jika Anda Membutuhkan atau Ingin Menggunakan Polybag untuk membudidayakan tanaman di lahan yang kecil atau digunakan untuk yang lainnya dengan harga yang murah dan bahannya lebih awet Anda bisa menghubungi kami melalui SMS/CALL pada hari dan jam kerja (Minggu dan hari besar TUTUP)
Telp : 031- 8830487
Mobile : 0877 0282 1277 / 0812 3258 4950 / 0852 3392 5564

CATATAN :
– Harga netto (belum ternasuk PPN)
– Harga tidak mengikat dapat berubah sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu.
– Harga franco Surabaya, belum termasuk biaya pengiriman (ekspedisi)

Advertisements

Hindari Penyakit Layu Bakteri, Tanam Jahe Dalam Polybag

jahe

Jahe yaitu tanaman rimpang yang populer serta dipakai di semua penjuru dunia. Rimpangnya bisa di proses jadi bumbu masakan, minuman, permen, serta obat-obatan (misalnya sebagai obat anti morning-sickness untuk ibu hamil). Hal semacam ini juga mendorong banyak keinginan pasar pada temu yang bisa berikan rasa hangat ketika dikonsumsi ini. Tetapi, jumlah yang ada di pasaran belum sepadan dengan keinginan itu. Pemicunya, terkecuali rendahnya produksi jahe juga ada permasalahan penyakit serta hama yang menghalangi laju produksi tanaman temu-temuan ini. Satu diantara penyakit sebagai momok tidak berhasilnya panen jahe yakni penyakit layu bakteri yang dikarenakan oleh bakteri Ralstonia Solanacearum (R. Solanacearum).

Penyakit Layu Bakteri

jahe2
Satu diantara organisme pengganggu tanaman (OPT) budidaya tanaman jahe yaitu penyakit layu bakteri (Ralstonia solanacearum). Serangan bakteri ini bakal mengakibatkan penurunan produksi rimpang jahe sampai 90%. Indonesia yaitu lokasi favorite perubahan bakteri ini lantaran iklim tropisnya yang lembab. Ditambah untuk budidaya jahe dibutuhkan juga kelembapan tanah yang tinggi sampai 80%.

Tanda-tanda Penyakit
Gelaja penyakit ini nampak waktu tanaman berusia 3 atau 4 bln., seperti masalah yang pernah menerpa petani jahe di daerah Cianjur. Tanda-tanda penyakit ini, umumnya dengan diawali menguningnya serta menggulungnya daun jahe. Biasanya daun jahe menguning serta menggulung dari mulai ujung daun sampai pada akhirnya ke semua helaian daun. Daun jadi kuning, layu, serta kering, tanaman pada akhirnya mati. Sesaat di bagian pangkal batang tampak gelaja kebusukan dibarengi batang yang terlihat basah (water soaked). Dibagian batang nampak garis-garis hitam atau abu-abu yang mengisyaratkan jaringan yang rusak. Waktu ditekan, bakal keluar cairan putih dari penampang melintang batang jahe, baunya khas serta menyengat. Tanaman jahe yang sakit ini juga gampang sekali dicabut serta dilepaskan dari sisi rimpangnya.

Apabila anda sedang membutuhkan polybag silahkan hubungi kami. Phone/Fax: (031)8830487 | Call/Sms: 085233925564 – 087702821277 – 081232584950. Untuk info lebih lengkap klik saja disini!

Penyebabnya Muncul Penyakit
Penyakit Layu Bakteri pada tanaman jahe ini dikarenakan oleh bakteri R. Solanacearum. Bakteri ini dibagi jadi biotipe spesies (biovar) 1, 3, serta 4. Di Indonesia biovar 3 serta 4 yang seringkali menyerang tanaman jahe. Solanacearum biovar 4 lah yang mengakibatkan rusaknya tanaman jahe yang begitu kronis, sesaat biovar 3 memiliki daya rusak yang lebih enteng.

Diagnosis serta Mengetahui Ciri-Ciri Penyakit Layu Bakteri
Untuk tahu serangan bakteri dengan gampang, Anda bisa memotong batang tanaman jahe dengan cara melintang lantas menekannya. Tanaman yang terkena penyakit bakal keluarkan eksudat berwarna putih susu serta berbau khas. Langkah lain yang bisa dikerjakan yakni bila batang tanaman jahe dimasukkan di air, tedapat aliran cairan berwarna putih susu yang keluar dari penampang batang.
Untuk hasil yang lebih akurat, Anda bisa membawa sampel tanaman jahe ke laboratorium untuk dicek.

Epidemiologi Penyakit
Pertama kalinya bakteri R. Solanacearum dilaporkan th. 1953 di Mauritania. Di Indonesia sendiri penyakit ini pertama kalinya dilaporkan th. 1971 di daerah Kuningan, Jawa Barat. Bakteri ini adalah patogen tular tanah yang tahan dalam periode waktu lama didalam tanah. Penyebaran penyakit dalam kebun bisa berlangsung lewat tanah, akar, air, alat-alat pertanian, hewan, serta pekerja di lapangan.

Penanggulangan Penyakit Layu Bakteri
Beragam penelitian untuk mengatur laju penularan penyakit ini sudah dikerjakan ilmuwan dari beragam negara. Tetapi, belum jua diketemukan langkah efisien untuk mengaturnya. Karenanya, tambah baik menghindar tanaman Jahe dari serangan penyakit ini. Alih-alih untung, sekali petani memperoleh tanaman jahenya diserang peluangnya petani bakal tidak berhasil panen. Lantas bagaimana langkahnya?
Mengingat karakter bakteri R. solanacearum yang tahan lama hidup di tanah. Hal paling utama yang perlu di perhatikan petani sebelumnya lakukan budidaya jahe yaitu lahannya mesti bebas patogen. Tempat yang sangat baik dipakai misalnya yaitu tempat sisa sawah lantaran karakter tanahnya yang anaerob sesaat bakteri ini berbentuk aerob.

Pemakaian polybag sebagai media tanam yaitu alternatif paling gampang dalam ingindalian tempat yang bebas patogen. Petani bisa pilih media tanam tanaman jahe yang bebas bakteri. Bila juga ada serangan penyakit ini, bakteri tidak bisa menular lewat tanah lantaran setiap tanaman jahe tertanam terpisah dalam semasing polybagnya. Hingga, langkah tersebut begitu efisien menghimpit laju penularan bakteri itu.

Apabila anda sedang membutuhkan polybag silahkan hubungi kami. Phone/Fax: (031)8830487 | Call/Sms: 085233925564 – 087702821277 – 081232584950. Untuk info lebih lengkap klik saja disini!

Pengawasan pada kesehatan tanaman juga relatif lebih gampang dikerjakan. Waktu petani temukan tanda-tanda tanaman jahenya terkena penyakit layu bakteri, petani bisa segera mengambil aksi dengan memindahkan polybag tanaman jahe itu. Sekali diserang, tanaman jahe mesti segera dibakar. Tanah sisa tanaman itu harus juga disiram antibiotik atau ditaburi kapur.

Harga polybag juga relatif murah sebagai langkah pertama untuk menghindar serangan penyakit ini. Bagaimana? Siap mengaplikasikan cara menanam jahe dalam polybag untuk menghindar penyakit layu bakteri?

Kami, CV. Lim Corporation, distributor serta pabrik polybag siap melayani keperluan polybag tanaman Anda. Ada beragam ukuran polybag. Peroleh polybag murah dengan pembelian partai besar. Serta anda bisa menanam jahe dengan gampang memakai polybag.

Baca Juga Artikel Berikut:

Budidaya Jahe Dan Keuntungannya

Bagaimana caranya budidaya tanaman jahe dalam polybag? Banyak hal yang butuh disiapkan sebelumnya mengawali penanaman jahe.

Media Untuk Tanaman Jahe
Media tanam yang bakal kita gunakan yaitu polybag atau karung sisa. Bila anda memakai karung, dapat pakai karung sisa beras maupun pakan ternak. Makin besar ukuran karung, media pengisi yang kita perlukan juga makin banyak, diluar itu produktifitas jahe akan makin besar. Tetapi dianjurkan untuk memakai polybag dengan ukuran minimum 40×50 cm.
Media yang kita perlukan untuk isi polybag diantaranya : Tanah, pupuk organik serta pasir dengan perbandingan 2 : 1 : 1 atau dapat pula 3 : 2 : 1.

Baca Juga Distributor Plastik Polybag Untuk Pembibitan Tanaman

a. Tanah

Tanah Yang Baik Untuk Tanaman

Tanah yang baik utuk dipakai yaitu tanah yang gembur serta subur. Gembur ini berarti tanah yang remah dengan komposisi pada tanah liat, pasir serta debunya seimbang. Subur bermakna, tanah yang banyak terkandung unsur hara. Bila tanah yang kita pakai yaitu tanah yang gembur serta subur kita tak memerlukan banyak penambahan bahan lain seperti pasir serta pupuk.

 

b. Pasir

Pasir

Media pasir begitu diperlukan bila tanah yang kita pakai mempunyai kandungan fraksi simak yang lumayan tinggi. Pasir yang dipakai juga harus juga pasir ladu atau pasir yang memiliki kandungan lumpur. Terkecuali harga nya yang murah, pasir type ini dapat memiliki kandungan banyak bahan mineral endapan yang begitu diperlukan oleh tanaman.

 

c. Pupuk Organik

Pupuk Organik

Pupuk organik dapat kita pakai pupuk kandang, kompos atau bokashi (pupuk hasil fermentasi dari mikroorganisme). Bila kita bakal memakai pupuk kandang, tambah baik pakai pupuk kandang yang telah dihancurkan serta difermentasi. Hal itu mempunyai tujuan supaya lebih gampang untuk diserap oleh tanaman.

 

Sebagian media itu semua digabung dengan cara rata sembari bersihkan dari benda-benda yang kurang lebih bakal mengganggu, seperti plastik, batu serta lain sebagainya. lalu masukan kedalam karung atau polybag yang telah kita sediakan tadi. Pengisian karung/polybag cukup 15-20 cm sisi saja, lantaran diwaktu masa perkembangan tanaman kelak bakal dikerjakan menambahkan pupuk organik yang pastinya bakal memberi volume dari polybag. Untuk Keperluan Polybag silahkan hubungi kami sms/call : 087702821277 | 081232584950 | 085233925564

Baca Juga Distributor Plastik Polybag Untuk Pembibitan Tanaman

Step Pembibitan Jahe

Sebagian prasyarat dalam pilih bibit jahe yang baik diantaranya :
– Datang dari tanaman jahe yang telah tua, umumnya hal itu ditandai dengan judul yang telah kering, kurang lebih berusia 9-10 bln..
– Rimpang jahe telah melalui saat dormansi (1-1, 5 bln.), jahe masihlah fresh dengan tak ada tanda bibit penyakit dan pembusukan.
– Kulit rimpang tak lecet atau memar lantaran sisa galian, tentukan rimpang subur serta subur.
– Bibit yang berkwalitas yaitu bibit yang baik (tdk disimpan terlalu lama).
– Memenuhi ketentuan dapat mutu genetik, mutu fisiologis (persentase tumbuh tinggi) dan mutu fisik yang bagus serta tahan pada hama penyakit.
– Rimpang yang bakal jadikan sebagai bibit, baiknya dipotong-potong dengan cutter yang steril atau dapat pula dipotong segera dengan tersisa 2-3 akan mata tunas dengan bobot seputar 25-60 gr untuk jahe putih besar, 20-40 jahe putih kecil serta jahe merah.

 

Baca Juga Langkah Pembibitan Tanaman Teh Memakai Polybag

Perkiraan keperluan benih untuk tempat per hektar untuk jahe putih besar (panen tua) memerlukan benih seputar 2-3 ton serta 5 ton untuk jahe putih besar (panen muda). Sedang jahe merah serta jahe emprit seputar 1-1, 5 ton.

Step Pengecambahan
Jika cemas dengan bakal ada serangan jamur, bibit dapat kita rendam lebih dahulu dalam larutan fungisida (umpamanya Dithane M-45) sepanjang lebih kurang 15 menit (untuk budidaya konvensional). Bila tak, benih cukup di rendam atau dibasahi dengan air, lalu tempatkan ditempat yang lembab supaya dapat berkecambah dengan baik. Diluar itu, kita harus juga mengontrolnya sehari-hari lewat cara membasahinya bila bibit telah mulai jadi kering. Bibit bakal mulai berkecambah kurang lebih seputar 2 minggu.

Step Penyemaian
Satu diantara langkah untuk menyemaikan jahe yaitu dengan memakai peti kayu dengan urutan kerja seperti berikut.
1. Pada bagian dasar peti tempatkan bakal bibit selapis
2. Berikan sekam padi atau abu gosok, lalu bibit jahe itu berikan abu gosok lagi. Selalu demikian hingga yang teratas yaitu sekam padi atau abu gosok (berlapis, bibit, abu gosok, bibit, abu gosok).
3. Benih itu bakal mulai bertumbuh dalam kurun saat 2-4 minggu. Bila telah tumbuh dengan ketinggian seputar 10 cm (3-5 daun). Bila telah demikian dapat kita ambillah bibit itu dari rimpangnya lantas lalu kita tanam dalam karung atau polybag.
4. Rimpang yang tersisa dapat kita tanam kembali ditempat penyemaian supaya tumbuh bibit yang lain. (satu buah rimpang dapat membuahkan seputar 2-4 bibit).
5. Sesudah bibit kita tanam, tanaman jahe itu janganlah segera kita letakkan pada ruangan yang terbuka dengan paparan cahaya matahari dengan cara segera. Tetapi mesti kita adaptasikan lebih dahulu ditempat yang mempunyai naungan (dapat memakai paranet) sampai berusia seputar 1, 5-2 bln..

Step Menanam
Penanaman bibit jahe dalam polybag atau karung sebaiknya begitu hati-hati. Buat lubang pada polybag, kurang lebih sebesar ukuran bibit, lalu masukan medianya (tanah, pasir serta pupuk) beserta bibitnya kedalam polybag. Kemudian tutup tutup dengan media di sekelilingnya serta padatkan ala kandungannya saja. Sesudah sistem penanaman usai, media serta bibit mesti kerap dengan air seperlunya supaya kebutuhannya untuk bertumbuh terpenuhi dengan baik.

Step Pemeliharaan
Pemeliharaan tanaman jahe dalam polybag atau karung sangat gampang, pemeliharaan itu umumnya mencakup : penyiangan, penyiraman penggemburan media, pemupukan dan ingindalian hama serta penyakit.

Step Pemanenan
Tanaman jahe yang telah kita bududayakan itu dapat kita panen sesudah berusia lebih kurang seputar 10 bln.. Tanaman yang telah tua serta siap panen yaitu tanaman yang telah melalui saat jadi kering, dimana daun serta batangnya beralih jadi kuning serta telah jadi kering. Sistem panen jahe yang kita tanam di polybag sangat gampang, lantaran kita tak perlu sulit payah untuk menggali. Kita cuma butuh memakai cetok atau merobek kantung polybag yang telah mulai lapuk.
Angkat rimpang jahe dengan hati-hati agar tak rusak, kemudaion bersihkan dari tanah serta kotoran yang melekat (bila perlu bersihkan dengan air bersih). Satu rumpun tanaman jahe yang ada pada satu media tanam karung ukuran 50 kg dapat membuahkan rimpang jahe seputar 2-5 kg.

Keuntungan Budidaya Jahe Memakai Polybag
Apa sajakah keuntungan dari budidaya jahe memakai polybag?
Di bawah ini sebagian keuntungan yang dapat kita peroleh dari budidaya jahe dalam polybag, diantaranya :
– dapat menghemat tempat lantaran kita dapat mengerjakannya walau kita cuma miliki tempat yang kurang luas. Lantaran kita dapat memakai system susun.
– gampang dalam sistem perawatan serta pemanenan.
Sekian artikel mengenai langkah budidaya tanaman jahe dalam polybag. Apabila anda membutuhkan polybag silahkan hubungi kami fax/phone: (031) 8830487. Sms/call: 085233925564 | 087702821277 | 081232584950. E-Mail: limcorporation2009@gmail.com

Baca Juga Jenis Sayuran Organik Yang Mudah Ditanam DiTempat Tinggal

Keuntungan Budidaya Tanaman Jahe Dalam Polybag

Budidaya Tanaman Jahe Dalam Polybag 1aBagaimana trik budidaya tanaman jahe dalam polybag? Diantara hal yang perlu dipersiapkan sebelum memulai penanaman jahe.

Media Untuk Tanaman Jahe
Media tanam yang bakal kita gunakan adalah polybag alias karung bekas. Andaikan anda memakai karung, bisa pakai karung bekas beras ataupun pakan ternak. Semakin besar patokan karung, media pengisi yang kita butuhkan pula dengan sangat berlimpah, lain dari pada itu produktifitas jahe juga bakalan dengan sangat besar. Melainkan disarankan untuk memakai polybag dengan kapasitas minimal 40×50 cm.
Media yang kita butuhkan untuk mengisi polybag di antaranya: Tanah, pupuk organik & pasir dengan perbandingan 2:1:1 atau bisa pula 3:2:1.

A. Tanah
Tanah yang baik utuk digunakan yakni tanah yang gembur dan subur. Gembur artinya merupakan tanah yang remah dengan komposisi antara tanah liat, pasir & debunya seimbang. Subur berarti, tanah yang marak mengandung unsur hara. Bahwa tanah yang kita gunakan adalah tanah yang gembur & subur kita kagak membutuhkan berlimpah tambahan bahan lain seolah-olah pasir & pula pupuk.

B. Pasir
Media pasir amat dibutuhkan bilamana tanah yang kita jadikan memiliki kandungan fraksi liat yang lumayan tinggi. Pasir yang digunakan pun juga sudah tentu pasir ladu atau pasir yang mengandung lumpur. Selain harganya yang murah, pasir jenis ini juga mengandung berlimpah bahan mineral endapan yang sangat dibutuhkan oleh tanaman.

C. Pupuk Organik
Pupuk organik bisa kita gunakan pupuk terkadang, kompos ataupun juga bokashi (pupuk perolehan fermentasi dari mikroorganisme). Jika kita akan dapat mengenai pupuk sangkar, makin baik jadikan pupuk sekali waktu yang sudah dihancurkan & difermentasi. Kasus tersebut berencana supaya lebih mudah buat diserap oleh tanaman.

Salah satu media tersebut semuanya dicampur menurut merata sambil bersihkan dari benda-benda yang kira-kira bakalan mengganggu, seperti palastik, batu & lain sebagainya. Maka masukkan ke dalam karung ataupun polybag yang sudah kita sajikan tadi. Pengisian karungperpolybag cukup 15-20 cm area saja, gara-gara selama zaman pertumbuhan tanaman nanti bakalan dilakukan penambahan pupuk organik yang tentunya bakalan menambah debit dari polybag.
Buat kebutuhan polybag silahkan hubungi kami sms/call:
0877.0282.1277 – 08123.258.4950 – 0852.3392.5564.

Tahap Pembibitan Jahe
salah satu syarat dalam memilih bibit jahe yang baik di antaranya:
– berasal dari tanaman jahe yang sudah tua, umumnya kasus terbilang ditandai dengan tajuk yang sudah kering, kira-kira berumur 9-10 bulan.
– rimpang jahe sudah melewati zaman dormansi (1-1,5 bulan), jahe masih segar dengan enggak ada tanda bibit penyakit serta pembusukan.
– kulit rimpang enggak lecet atau memar sebab bekas galian, pilih rimpang subur & subur.
– bibit yang bermutu merupakan bibit yang baik (kagak disimpan terlalu lama).
– memenuhi syarat bakal mutu genetik, mutu fisiologis (persentase tumbuh tinggi) serta mutu wujud yang bagus dan tahan terhadap hama penyakit.
– rimpang yang akan dijadikan selaku bibt, sebaiknya dipotong-potong dengan cutter yang steril ataupun bisa pula dipotong langsung dengan menyisakan dua hingga tiga bakal mata tunas dengan bobot sekitar 25-60 gram untuk jahe putih besar, 20-40 jahe putih kecil dan jahe merah.

Perkiraan kebutuhan benih buat lahan per hektar untuk jahe putih besar (panen tua) membutuhkan benih sekitar 2-3 ton dan 5 ton untuk jahe putih besar (panen muda). Sedangkan jahe merah dan jahe emprit sekitar 1-1,5 ton.

Tahap Pengecambahan
kalau cemas dengan bakal adanya serangan jamur, bibit bisa kita rendam terlebih dulu dalam larutan fungisida (seumpama Dithane M-45) selama kurang lebih 15 menit (buat budidaya konvensional). Andaikan tidak, benih cukup direndam ataupun dibasahi dengan air, lalu letakkan di tempat yang lembap agar bisa berkecambah dengan tepat. Hal lain yang terjadi, kita pula harus mengontrolnya setiap hari dengan tips membasahinya bahwa bibit sudah sejak mengering. Bibit bakalan semenjak berkecambah kira-kira sekitar 2 minggu.

Tahap Penyemaian
salah satu cara untuk menyemaikan jahe yaitu dengan cara peti kayu dengan urutan kerja selaku berikut.
1. Atas area dasar peti letakkan bakal bibit selapis
2. Beri sekam padi ataupun abu gosok, lalu bibit jahe tersebut beri abu gosok lagi. Terus begitu hingga yang paling atas merupakan sekam padi alias abu gosok (berlapis, bibit, abu gosok, bibit, abu gosok).
3. Benih terbilang akan semenjak bertumbuh dalam kurun waktu 2-4 minggu. Bilamana sudah tumbuh dengan ketinggian sekitar 10 cm (3-5 daun). Apabila sudah begitu bisa kita ambil bibit tersebut dari rimpangnya maka lalu kita tanam dalam karung atau polybag.
4. Rimpang yang tersisa bisa kita tanam kembali di tempat penyemaian agar tumbuh bibit yang lain. (satu buah rimpang bisa menghasilkan sekitar 2-4 bibit).
5. Setelah bibit kita tanam, tanaman jahe terbilang jangan pribadi kita tempatkan atas ruang yang terbuka dengan paparan sinar matahari menurut eksklusif. Melainkan harus kita adaptasikan terlebih dulu di tempat yang memiliki naungan (bisa untuk memanfaatkan paranet) sampai-sampai berumur sekitar 1,5-2 bulan.

Tahap Menanam
Penanaman bibit jahe dalam polybag atau karung haruslah amat hati-hati. Buatlah lubang pada polybag, kira-kira sebesar ukuran bibit, lantas masukkan medianya (tanah, pasir dan pupuk) bersama bibitnya ke dalam polybag. Setelah itu tutup tutup dengan media disekitarnya & padatkan ala kadarnya saja. Setelah proses penanaman selesai, media dan bibit sudah pasti sering dengan cairan secukupnya supaya kebutuhannya buat bertumbuh tercukupi dengan baik.

Tahap Pemeliharaan
Perawatan tanaman jahe dalam polybag atau karung sangatlah mudah, pemeliharaan tersebut lazimnya meliputi: penyiangan, penyiraman penggemburan media, pemupukan serta pengendalian hama & penyakit.

Tahap Pemanenan
Tanaman jahe yang sudah kita bududayakan tersebut bisa kita panen setelah berumur kurang makin sekitar 10 bulan. Tanaman yang sudah tua & siap panen merupakan tanaman yang sudah melewati masa mengering, di mana daun dan batangnya beralih Menjadi kuning dan sudah mengering. Proses panen jahe yang kita tanam di polybag sangatlah mudah, sebab kita kagak perlu susah payah buat menggali. Kita cuma perlu menerapkan cetok ataupun merobek kantung polybag yang sudah semenjak lapuk.
Angkat rimpang jahe dengan hati-hati agar kagak rusak, kemudaion bersihkan dari tanah & kotoran yang menempel (jika perlu cuci dengan air bersih). Satu rumpun tanaman jahe yang ada dalam satu media tanam karung kapasitas 50 kg bisa menghasilkan rimpang jahe sekitar 2-5 kg.

Keuntungan Budidaya Jahe Menerapkan Polybag
Apa saja keuntungan dari budidaya jahe menerapkan polybag?
Dibawah ini lebih dari satu keuntungan yang bisa kita dapatkan dari budidaya jahe dalam polybag, diantaranya:
– bisa menghemat tempat karena kita bisa melakukannya meskipun kita hanya punya lahan yang kurang luas. Karena kita dapat untuk memakai pola susun.
– mudah dalam proses pemeliharaan & pemanenan.
Karenanya konten tentang cara budidaya tanaman jahe dalam polybag.
Kalau membutuhkan polybag segera hubungi kami sms/call:
0877.0282.1277 – 08123.258.4950 – 0852.3392.5564.